Sunday, April 28, 2013

Ke Puncak Broga

Pada pagi itu seperti dirancang, aku dan beberapa opismate mahu mendaki BUKIT BROGA, Semenyih Selangor.
Rancangnya mahu bertolak pukul 5 pg
Tapi last2 pukul 6 kami bertolak, jadi sampailah pkul 7 pg
Mase tu, sunrise sudah kelihatan nun dilangit sana
Mulanya aku pikir mereka tak serius utk pergi
Tapi jujurnya, aku tak akan menarik diri dari berjanji dgn org
Jika tiada aral....

Tanpa warm-up dan exercise ringkas,
kami terus melangkah mendaki perlahan-lahan
Tapi tak sampai 15 minit, aku semakin perlahan
Stamina kurang, Jantung berdegup laju
Kaki rasa sakit
Beberapa kawan sudah tidak kelihatan didepan mata
Sampai satu tahap
aku kena berhenti dan mereka perlu teruskan
Berada disitu..aku berasa loya dan bukit sedikit berpusing2 dipandangan mata..
itu bermakna aku kekurangan oksigen.
Aku suruh kawan2 terus daki
Aku mahu turun semula..serius mmg aku ckp begitu.
Sampailah mereka semua tiada didepan mata..
Aku keseorangan berdiri disitu melihat orang naik dan turun bukit
Sebelum membuat keputusan untuk turun semula..
Aku duduk sebentar disebuah batu dan bertanya seorang gadis yg sedang turun.
'Jauh lagi kah ke puncak?' Dia cakap 'Jauh kak, lebih separuh daripada sekarang..'
Aku mengeluh kenapa aku jadi begitu.
Tak sampai 10 minit aku kembali berfikir secara rasional
'Untuk apa aku susah2 bangun pagi ke Broga semata2 utk turun semula..'
'Sejak bila aku jadi seorang gadis mudah putus asa'? Getus hatiku sendiri.
Aku bagi support pada diri sendiri.
Dan aku tak suka menyusahkan orang lain walaupun kawan2 aku sendiri.
Kalau tak, mesti mereka kena tunggu aku yg agak lembap lagi lemah ini.
Aku sedikit rasa rendah diri dgn diri sendiri masa tu.
Lalu aku teruskan mendaki dan berhenti setiap kurang 20 langkah kaki.

Di setiap perjalanan ku naik ke puncak
Pelbagai perkara yg ku tempuhi
Melihat kanak-kanak kecil riang berlari keatas dan turun kebawah
Hanya memakai selipar jepun pon ada
Seperti menjadi tempat permainan mereka pula
Ada juga sepasang suami isteri yg sudah agak tua dan anak-anak mereka
Si isteri memang lemah macam aku juga
Tapi mereka semua tetap terus naik ke puncak

Aku berhenti lagi
dan kemudian beberapa orang juga berhenti ditempat yang sama.
Si gadis itu slim dan cantik, tapi keadaan dia sama seperti aku..lemah..
Si pemuda pemudi kawan2 mereka itu berhenti merokok berhampiran aku.
Mereka bergerak dalam kumpulan.
Melihat aku keseorangan berdiri sambil mengelap peluh yg tak henti2 keluar.. mereka menegurku..
sorang je ke? first time ke?
Lalu memberi support pada si gadis itu agar mencontohi aku..
Aku tersenyum tak sangka..argh..boleh merah pipi aku masa tu..
Aku tinggalkan mereka semua dan teruskan mendaki.

Aku berhenti lagi
Melihat 2 sahabat lewat 30an yg sentiasa bersama itu buat berfikir..
Sorang nampak berpengalaman, sorang lagi lemah macam aku juga.
Maknanya bukan aku seorang yg lemah kat situ.
Kali ini aku terasa loya semula dan muntah-muntah. Aku kekurangan oksigen lagi nampaknya.
Nasib baik aku tak makan ape2, hanya memuntahkan air liur dan isi ank tekak yg kosong.
Tarik nafas panjang2 dan buat regangan sedikit dan sambung mendaki lagi.

Aku berhenti lagi, dan selalu berhenti sekejap2 utk memberi keselesaan pada kaki
Lalu, aku bertanya pada sigadis yang mahu turun
Jauh lagi ke? itulah soalan yg selalu bermain di fikiran
Aku jumpa lagi org yang sama dan mereka menasihatiku
Agar berhati-hati kerna sebelum sampai ke puncak, jalannya curam dan berliku

Hampir sejam aku mendaki seorang diri
Aku sudah boleh nampak puncaknya
Nun disana, orang ramai gembira bergambar
Masing-masing meraikan kejayaan.
Aku pula tersangkut untuk daki, mahu guna tali pon tak jalan.
Aku tersangkut selama 10 minit tak tau nak buat apa.
2 perkataan yg selalu aku ucap di sepanjang pendakian..
'Bismillah' dan 'OhMaiGodddd..'
Bismillah ketika melangkah kaki dan OMG ketika melihat keatas sana..

Tiba-tiba muncul seorang jurulatih dan anak2 buahnya dibelakang aku.
Lelaki itu berkata 'Kamu semua jangan guna jalan ni, bahaya, kalu tak mampu..guna tangga seberang kanan sana'
Diriku sedikit riang mendengar perkataan 'tangga'
Yang peliknya mereka tak pergi pon ke seberang sana..
Aku pula sibuk2 nak kesana.
Sesudah mengesahkan aku berada dilaluan yg betul,
Aku mencari-cari mana tangganya..Laa..gambar dibawah la rupa tangganya..
Arghh memang sedikit susah nak panjat, tanah sedikit licin sebab hujan semalam.
Aku merangkak-rangkak guna tangan dan kaki..macam Ju-on daa..
 

Aku berhenti lagi..
dan sebelum menemui kawan-kawanku yg sudah lama berada dipuncak
aku berpusing melihat kebelakang..
Ohmaigod, indahnya ciptaan tuhan dan aku tak sangka aku sudah berada sejauh itu dari bawah.


Aku takdeklah sedih terharu pasal memang takdek masa nak layan blues kat situ mcm siGadis dibawah.
Didalam hatiku berkata 'Hei, satu hari nanti aku pon nak duduk kat situ dan layan blues sorang2 mcm dia ni'
Ermm..iklan negatif terus melintas 'Tapi kalu aku duduk atas batu tu, kemudian batu tu tiba2 tak stabil dan terus tergolek2 ke bawah bukit macamane' Memang innalillahlah aku.



Kata pepatah. 'Sikit-sikit, lama-lama jadi bukit'
Sikit-sikit melangkah, lama-lama sampai juga aku ke puncak Bukit Broga.
Sampai di sana, aku mencari2 kawan2ku yg bertuah itu..

Aku rase lega...tapi.....
Penutup kamera sudah hilang entah kemana..
Penutup yg pernah kami cari semula bersungguh2 di Tropicana Resort 2 tahun lepas hilang tanpa disedari.
Mood menurun sebanyak 30%. tapi aku cepat2 mengusir sifat mazmumah itu.
Kami tak boleh berlama2 disitu, cuaca makin panas.
Lagipon mereka sudah lama diatas

Turun semula kebawah, aku tidak keseorangan lagi
'dan tak mustahil aku boleh keseorangan lagi' jika aku tak kuat semangat
Yelah, kaki dah macam parkinson, bergetar2 dah..
Actually, aku memang susah nak jumpa orang yg betul-betul boleh bersabar dgn kelemahanku.
Walaupun agak terasa hati, tapi apa aku boleh buat..
Lagipun benda yg lepas usahlah dikenang..
Yang penting aku selamat..
Aktiviti macamni sebenarnya memerlukan stamina dan emosi yg kuat.
Jika tiada salah satu, akan gagal.
Berbekalkan kekuatan emosi shj buat aku berjaya tawan Broga..
Aku tak kira jika orang lain anggap panjat Broga itu bukan susah pon, tapi ia adalah perkara penting buat orang yg lemah macam aku ni.

Ini bukan pertama kali aku panjat bukit, ini kali kedua.
Pertama kali di Bukit Cenderawasih, Perlis dgn berselipar dan berseluar jeans.
Siap nak kena kejar dgn Beruk liar lagi..
Sama juga seperti di Broga, di pertengahan bukit, aku loya dan muntah.
Amazingnya, selemah-lemah aku, aku boleh daki sorang2 ke puncak Broga for the first time dan tak mustahil juga aku boleh daki sorang2 selepas ini.
Memang aku puas berpeluh hari itu dan sangat2 berterimakasih dengan kawan2ku hari itu.
Alhamdulillah kepada Allah swt..Tuhan Penjagaku..

Sebelum itu, silalah nonton video lagu jiwang 'Sabarlah hati'
Video klip ini dibuat di Broga juga. minit ke 3.05 si Elly Mazlein berdiri di tempat yg sama dgn gambar aku posing kat batu belah batu bertangkup tu..



Tamatlah kisah ku ke Puncak Broga.

3 comments:

  1. wah nik...tahniah dah smpai..mmg susah nk smpai kat atas..aku pon termengah2..tp agak bahaya la sorang2 nik..isk2..rindu plak gua cenderawasih..hehe..

    masa aku naik broga ari tu bulan 3..hehe masa tu aku dh tau dalam perut aku ada isi kandungan lain (dah nak masuk 3 bulan masa tu)..tp aku gagahkan juga naik..tp mmg semput giler..dh smpai atas..perut aku meletup letup..angin bnyk..hehe..sakit sangat perut..tp alhamdulillah..xde pape...

    ReplyDelete
  2. Ish2..kalu aku pi teman ang hari tu..mmg aku haramkan ang naik tau..tek penah aku dgr org pegnen naik broga..haha..nasib baik tak jadi ape2..sian baby tu

    ReplyDelete
    Replies
    1. bia baby aktif sikit..tahan lasak..hehe..lepas 2 mgu aku turun broga..opis aku ada buat latihan kebakaran..aku pon dgn rela hati menyertainya..kat opis xde org tau lagi aku pregnan..xkan tetiba aku xnak join plak kut..malu la..

      pabila locing kecemasan berbunyi dgn nyaring nya..aku pon mulai la turun sedikit demi sedikit tngga ada ada kat sini..bermula dngn tngga dr tingkat 30 sehngga lah ke tingkat negatif...aku berjaya menuruninya..sekali lagi baby aku mengah dlm perut..hehe..

      Delete